10 Catatan Gelap dalam Sejarah Tinju

Diposkan oleh GaBohong



Tinju Profesional dikenal sebagai "Sweet Science", tetapi dengan adanya korupsi, kolusi, kecurangan, ancaman kekerasan yang melatar belakanginya, dan lahirnya badan baru MMA, telah mengancam eksistensi olahraga tinju professional dunia


Pertandingan Besar masih menghasilkan keuntungan yang besar, kadang jumlahnya sangat mencolok perbedaannya dan inilah 10 peristiwa yang telah memberi kontribusi pada kehancuran olahraga tinju.


10. James Butler






Butler adalah seorang pejuang muda yang sangat menjanjikan dari New York City, dikenal dengan julukan "Harlem Hammer".


Pada bulan November 2001, James Butler bertanding melawan Richard "The Alien" Grant. Pertarungan ini merupakan acara amal untuk korban yang selamat dari serangan 11 September.


Setelah kalah oleh keputusan dengan suara bulat, Butler berjalan ke tengah ring untuk mengucap selamat pada Grant.


Grant bereaksi dengan meregangkan tangannya dalam gerakan untuk merangkul.Sebaliknya, Butler (yang sudah menanggalkan sarung tinjunya) melemparkan pukulan kuat ke wajah Grant.


Richard Grant menderita banyak luka wajah termasuk rahang patah, lidah sobek dan beberapa jahitan.Butler, pada gilirannya, ditangkap dan dihukum karena penyerangan, dan dipenjara atas serangan itu.


Sayangnya, cerita tidak berakhir di situ. James Butler melanjutkan karir setelah kejadian ini, tapi tidak pernah bisa menduplikasi kesuksesan sebelumnya.


Pada bulan Oktober tahun 2004, Butler ditangkap dan didakwa atas pembunuhan Sam Kellerman, saudara dari analis Tinju dari HBO Max Kellerman, dengan palu, dan kemudian membakar mayatnya di perapian. Butler mengaku bersalah pada tahun 2006, dan dijatuhi hukuman 29 tahun penjara.


9. Kerusuhan di Madison Square Garden




Petinju kelahiran Polandia, Andrew Golota masuk ring pada 11 Juli 1996, dengan catatan 27-0 yang luar biasa dan di puncak superstardom.Yang ia harus lakukan adalah bisa melewati mantan juara Heavyweight 38-1 tak terkalahkan , Riddick Bowe. Golota menanggapi dengan kinerja brilian.


Dengan gaya Polandianya dia berkali-kali meninju sang mantan juara ronde demi ronde, sampai sang lawan nyaris tunduk. Dia juga unggul dalam nilai dan tampaknya mendekati menang KO atas lawannya.


Di ronde ke-7, perjuangan mulai berubah sangat aneh. Golota (untuk alasan yang hanya diketahui oleh dirinya sendiri) memulai untuk terang-terangan dan berulang kali meninju Bowe di bawah garis sabuk. Golota diperingatkan beberapa kali dan pemotongan poin bahkan dia terima, tetapi pelanggaran terus dia lanjutkan.


Setelah beberapa pukulan rendah yang lebih mencolok terlihat, wasit terpaksa mendiskualifikasi dia. Dari sudut, Riddick Bowe menanggapi dengan terburu-buru masuk ring dan dengan kejam menyerang Golota dan timnya.


Hal ini segera memicu kerusuhan rasial yang lebih besar, oleh para penonton. Pihak keamanan MSG tidak dilengkapi untuk menangani perkelahian besar dan harus menunggu polisi kerusuhan New York datang. Personil official tinju personil dan polisi terluka dalam insiden memalukan dan aneh ini.

8. Hanya Terjadi di Amerika




Tidak sembarang orang bisa memiliki waralaba sepak bola profesional. Tidak sembarang orang bisa memiliki waralaba bisbol. Tapi siapapun dapat menjadi Promotor perkelahian, bahkan pembunuh yang pernah dihukum karena membunuh operator dari Cleveland.


Pada tahun 1974, Don King secara besar-besaran mempromosikan pertarungan tinju profesional pertamanya dan ternyata menjadi terkenal karena menampilkan Ali vs Foreman "Rumble in the Jungle" di Zaire.


Mega-event ini langsung mengubah king menjadi promotor utama dalam tinju selama 30 tahun ke depan.Namun, sayangnya sang pemain utama ini suka bermain kotor; banyak eksploitasi dari King yang disembunyikan.


Dia telah melakukan penipuan demi penipuan di setiap dan hampir semua petinju muda yang dijanjikan untuk bergabung dengan sasananya.


Don king telah diindikasikan terlibat dalam: pembunuhan, penyuapan, pencurian, taruhan, pelanggaran kontrak, dan pemerasan yang dibantu mafia. Larry Holmes pernah berkata, "Don King merubah gaya rambutnya seperti itu agar dia dapat menyembunyikan tanduknya".


7. Sonny Liston dan Mafia Sony




Dengan semua account, Liston memiliki masa kecil yang menyedihkan. Sangat miskin dan banyak mengalami pelecehan fisik, Liston meninggalkan rumah pada usia muda dan berpartisipasi dalam banyak kejahatan dengan kekerasan.


Saat dipenjara, keterampilan tinju dia dapatkan dan segera setelah dibebaskan, ia mulai menghancurkan string lawan dalam perjalanan demi gelar Heavyweight.


Kecakapan luar biasa Liston menarik perhatian beberapa asosiasi termasuk mafia, Frankie Carbo dan "Blinky" Palermo. Pada saat Sonny Liston berjuang melawan Cassius Clay muda pada tanggal 25 Mei 1965, banyak pers sudah menduga bahwa Liston dikontrol oleh mafia.


Ia tetap berpartisipasi dalam salah satu perbaikan paling jelas dalam sejarah olahraga. Di babak pertama, Liston melakukan diving dan membiarkan dirinya untuk dipukul oleh pukulan Clay (Ali) yang terkenal dengan "pukulan siluman". Dalam slow motion menunjukkan kombinasi cepat yang tampaknya meleset, atau hanya menyerempet Liston.


Kebetulan, pertarungan pertama mereka juga berakhir kontroversial ketika Liston menolak untuk keluar dari sudutnya pada ronde ke 7, dia mengklaim cedera bahu. Sonny Liston akhirnya mati 5 tahun kemudian, dalam keadaan dan situasi yang sangat mencurigakan.


6. Korupsi Richard Steele


Sebuah peristiwa yang sangat langka terjadi pada tanggal 17 Maret 1990. Pada malam ini dua juara tak terkalahkan, baik di kelas berat dan dalam pertandingan utama mereka, berjuang satu sama lain.


Julio Cesar Chavez yang mempunyai rekor pertandingan 68 kali menang dan tidak pernah kalah (dipromotori oleh Don King) bertemu peraih medali emas Olimpiade tak terkalahkan, dan juara kelas menengah, Meldrick Taylor.


Chavez adalah favorit juara tapi Taylor yang mendominasi pertarungan dari bel pembukaan. Pada akhir ronde kecepatan Taylor mulai berkurang namun ia masih memimpin dalam perolehan nilai termasuk di ronde terakhir.


Beberapa saat sebelum akhir pertandingan, Chavez mencetak knockdown tapi Taylor bangkit berdiri dengan cepat.pertandingan terus terjadi, Taylor akan tetap dimenangkan dengan keputusan suara bulat, tapi itu tidak terjadi.


Wasit pertarungan, Richard Steele, menghentikan pertandingan saat waktu tersisa 2 detik di ronde terakhir, dan memberi kemenangan kepada Chavez.


Terjadilah protes langsung dari pihak Taylor, tapi Nevada State Athletic Commission (badan yang integritasnya sering dipertanyakan) bersikeras dengan keputusan akhir ini.


Karir dan kesehatan Taylor selanjutnya hancur dan dicuri, hal ini menjadi ritual yang disukai petinju Don King, yang hobi menodai sportifitas olahraga Tinju.


5 Skandal Internasional Boxing Federation (IBF)






IBF adalah badan tinju utama yang berbasis di New Jersey. Masing-masing badan tinju mempunyai juara dari versinya. Juara hanya diperbolehkan untuk melawan petinju peringkat di atas 15. Peringkat komite menentukan siapa yang mendapatkan peringkat.


Ketua komite penentu Peringkat memiliki keputusan terakhir dan terkenal dengan korupsinya. Pada bulan November 1999, Presiden IBF Bob Lee Sr didakwa dan dihukum atas tuduhan banyak pemerasan.


Lee bersekongkol dengan ketua peringkat lainnya, C. Douglass Beavers, untuk rig sistem peringkat dengan mendukung petinju yang promotornya berani membayar suap pada mereka lebih besar.


Duo ini secara rutin menghasilkan ratusan ribu dolar dari orang seperti Don King dan Cedric Kushner, sebagai imbalan atas penggelembungan peringkat pertarungan mereka. Promotor yang tidak membayar tidak mendapatkan gelar.


Hasilnya adalah sebuah sistem yang benar-benar korup yang tidak berdasarkan prestasi. Inilah salah satu sisi gelap olahraga tinju.


4. Tinju bukan berasal dari jaman keemasan




James D. Norris adalah orang yang sangat kaya dan sangat kuat pada pertengahan abad ke-20. Ia memiliki banyak perusahaan dan sangat terlibat di dunia olahraga, termasuk memiliki waralaba Nasional Hockey League, memiliki kepentingan besar di Madison Square Garden dan pacuan kuda. Jim Norris juga individu yang sangat buruk dan dikenal luas bergaul dengan penjahat.


Sebagai presiden dari International Boxing Club, Norris memiliki monopoli virtual pada pertandingan kejuaraan, karena kontrak yang menguntungkan itu IBC harus disiarkan di televisi nasional.


Jim Norris secara pribadi bertanggung jawab untuk memperbaiki berbagai bukti, termasuk Harry Thomas vs Max Schmeling pada tahun 1937, dan Jake LaMotta vs Billy Fox pada tahun 1946. Korupsinya secara nyata tidak mengenal batas.


Selain pengaturan pertandingan dia juga tidak resmi mengelola banyak petinju (yang biasanya bertentangan dengan keinginan mereka) dan membujuk mereka untuk menyewa rekan-rekannya sebagai penasihat.


3. Olympiade Seoul, Korea - 1988




Banyak orang ingat Roy Jones Jr muda dirampok medali emas Olimpiade nya oleh hakim korup, tetapi hanya sedikit yang ingat dengan kejadian yang lebih buruk yang mendahuluinya.


Keith Walker dari Selandia Baru, official pertarungan kelas bantam antara Byun Jong Il dari Korea Selatan dan Alexander Hristov dari Bulgaria. Pertarungan ini adalah penuh kebusukan dan Walker harus berulang kali menghukum Jong untuk menyeruduk kepala.


Pada akhir pertarungan, Hristov diumumkan sebagai pemenangnya tapi ini hanya membuat marah tuan rumah pendukung Jong.


Sejumlah offisial tinju dari Korea Selatan dan pelatih menyerbu ke ring dan dengan kejam menyerang wasit Keith Walker dengan pukulan, tendangan, botol dan bahkan kursi. Walker ketakutan dan nyaris tidak bisa lolos dari cedera serius dan langsung menuju ke bandara dan mengambil pesawat pertama kembali ke New Zealand.


Membuat malu dan mempermalukan, Presiden Federasi Tinju Korea dan Presiden Komite Olimpiade Korea, kedua-duanya mengundurkan diri setelah insiden menyedihkan ini.


2. Actions of Panama Lewis




Pada masanya, Carlos "Panama" Lewis adalah seorang pelatih kelas dunia, namun di sisi lain, karakternya sama sekali tidak kelas dunia.


Meskipun sudah berada di bawah awan kecurigaan karena diduga memberikan para petinju nya air yang dibubuhi stimulan ilegal dan untuk perjudian pada pertarungan yang melibatkan dia dalam tindakan kotor ini, Panama Lewis mengarang sebuah rencana jahat untuk petinjuya, Luis Resto.


Pada tahun 1983, Resto tak lebih dari seorang petarung amatir pekerja harian, dan baru menjadi lawan profesional ketika ia melawan juara tak terkalahkan Billy Collins Jr bintang baru, pada 16 Juni 1983


Mengetahui lawan Resto yang jauh di atasnya, Panama sang pelatihnya mengeluarkan busa dari sarung tangan dan menambahkan pemberat ilegal pada sarung tinjunya. Luis Resto melanjutkan dengan menyiksa lawannya yang tidak curiga selama 10 ronde.


Setelah dinyatakan sebagai pemenang, Resto mendekati sudut Collins. Ayah Collins, yang sempat mencurigai kekuatan baru Resto, menyentuh tangan Resto dan segera memberitahu para offisial.


Sarung tangan tinju itu disita oleh state Athletic Commission dan keduanya dimasukkan dalam tuduhan. Panama Lewis dan Luis Resto secara permanen dicabut izin usahanya dan diberi hukuman penjara.




Sayangnya, Billy Collins Jr tidak akan bertarung lagi, karirnya yang pernah menjanjikan hancur oleh luka yang ia terima. Collins Jr mati kurang dari satu tahun kemudian, diputuskan karena bunuh diri meskipun banyak kecurigaan


1. Kematian Duk Koo Kim




Seorang superstar di Korea Selatan, Kim telah naik sampai ke peringkat satu petinju kelas ringan dan mencoba meraih gelar juara dunia melawan Ray "Boom Boom" Mancini, pada tanggal 13 November 1982.


Pertarungan itu sangat brutal, khususnya untuk Kim, yang telah mulai terjatuh di ronde akhir setelah menerima begitu banyak pukulan yang luar biasa dari sang juara.


Pada bagian awal ronde 14, Mancini memukul Kim dengan tangan kanan yang menyebabkan dia terhempas menuju tali ring dan lalu menghantamkan kepalanya di kanvas.


Kim berhasil bangkit, tetapi perkelahian itu dihentikan oleh wasit. Beberapa menit kemudian Duk Koo Kim jatuh dan mengalami koma, dibawa keluar dari ring dan langsung ke rumah sakit.


Tragisnya, bintang tinju Korea ini meninggal 4 hari kemudian dari trauma otak parah. Dari ratusan korban ring tinju yang pernah dicatat, kematian Kim adalah salah satu yang paling menyedihkan.


Lawan Kim, Ray Mancini, tidak akan pernah lagi menjadi petarung kaliber yang sama, dan secara luas mengumumkan bahwa ia menyalahkan dirinya sendiri atas kematian Kim.


Ibu Kim melakukan bunuh diri tiga bulan setelah kematian anaknya dengan minum sebotol pestisida.Wasit pertarungan, Richard Green, dirundung oleh rasa bersalah, juga melakukan bunuh diri tidak lama setelah kematian kim.


Sumber