.

Dua Budaya Kuno Kembar di Pasifik

Diposkan oleh GaBohong


Salah satu teka-teki arkeologi terbesar dan salah satu kelalaian-akademik sepanjang waktu kita adalah kisah yang tak terhitung dari reruntuhan paralel yang ditinggalkan oleh dua peradaban kuno yang tampaknya tidak berhubungan: bangsa Maya kuno di salah satu sisi Samudera Pasifik dan Bali kuno di lainnya. Kesamaan yang misterius dan tidak dapat dengan mudah dijelaskan tampak dalam arsitektur mereka, ikonografi, dan agama yang begitu mencolok dan mendalam, sehingga kemungkinan besar bangsa Maya dan Bali tampaknya adalah peradaban kembar – seolah-olah merupakan anak-anak dari orangtua yang sama. Namun, hebatnya, misteri ini tidak hanya diabaikan oleh para sarjana Amerika, bahkan disembunyikan.

Dengan mengontrol lembaga akademis dan media massa utama, kelompok elit, yang jauh lebih kaya dari keluarga perusahaan kuat, berhasil menyembunyikan kebenaran historis dan spiritual kuno masa lalu kita. Tujuan kelompok ini adalah untuk mempertahankan suatu sistem global rahasia dari tirani ekonomi dan politik yang nenek moyang mereka dirikan lebih dari satu abad yang lalu, yang pernah disebut sebagai ” Pemerintahan Terselubung ” oleh para pemimpin Amerika yang berpengaruh.

Lebih khusus lagi, elit ini yang menyembunyikan fakta bahwa pernah ada masa peradaban “Golden Age” yang sangat-canggih di bumi dalam prasejarah yang terpencil. Inilah peradaban Golden Age yang berakhir dengan tiba-tiba, tetapi tetap meninggalkan doktrin spiritual yang kuat & canggih, yang kemudian diwarisi oleh peradaban pertama dunia yang dikenal, yang kesemuanya adalah anak dari Zaman Emas.

Budaya pertama di dunia inilah yang mewarisi dan mempraktekkan “Agama Universal” melalui proses sekarang secara akademis disebut tabu “hyperdiffusionism“, sebuah istilah abad ke-20 baru-baru ini yang diciptakan oleh media dan merendahkan secara akademis.
Quote:
“Hyperdiffusionism – adalah teori bahwa semua kebudayaan itu berasal dari satu kebudayaan induk [Golden Age] . Para penganut Hyperdiffusionists menyangkal bahwa telah terjadi evolusi paralel atau penemuan independen yang terjadi pada setiap sebagian besar peradaban sepanjang sejarah, mereka mengklaim bahwa … semua budaya dapat ditelusuri kembali ke budaya tunggal. “- Wikipedia
Artikel ini berhubungan satu contoh hyperdiffusionism di masa lalu yang kuno. Ini adalah pandangan yang mengungkapkan bagaimana kebudayaan kuno bangsa Maya, peradaban yang sangat maju yang berkembang di Semenanjung Yucatán di Meksiko tenggara, adalah secara misterius mirip (punya kesamaan) secara paralel dengan budaya di sisi lain dari dunia, yaitu Kebudayaan Bali kuno, yang berkembang pada pulau kecil Bali- Indonesia di Asia Tenggara. Apa yang akan Anda lihat adalah bukti dari keberdaan Agama Universal di kedua sisi Samudera Pasifik, tampaknya diturunkan oleh Peradaban Zaman Emas (Golden Age) yang sama.

Para sarjana yang mapan mengatakan bangsa Maya dan orang Bali tidak pernah berhubungan, karena mereka dipisahkan oleh Samudera Pasifik, yang menurut para ahli tak dapat dilewati oleh oleh orang zaman dahulu. Namun para sarjana ini tidak pernah menawarkan untuk menjelaskan kesejajaran yang mendalam dari dua budaya yang sama.

Berikut adalah 12 contoh dari persamaan:

1 – Piramida BERUNDAK (Dengan Candi di puncaknya)

BALI (KIRI): Panggung terakhir dari Candi Besakih, atau Pura Besakih, yang disebut Tangga Ke Surga, adalah yang paling penting, yang merupakan kuil piramida terbesar dan paling suci di Bali, Indonesia, dan salah satu dari serangkaian candi Bali. Pura ini mempunyai anak tangga ber-terasering dengan hiasan patung ular naga kembar yang menjulur sepanjang anak-anak tannganya. Pada anak tangga terbawah mulut mereka terbuka.

MAYAN (KANAN): Ini piramida melangkah, disebut Bait Allah Imam Besar atau Ossuary, memiliki empat sisi dengan tangga di setiap sisi. Sisi-sisi tangga yang dihiasi dengan ular berbulu berlapis. Pilar yang berhubungan dengan bangunan ini adalah dalam bentuk ular berbulu Toltec dan tokoh manusia.

2 – Twin Dragons / Ular Naga Kembar Mengawal sisi tangga naik pura

BALI (KIRI): Tahap terakhir dari Pura Besakih disebut Stairway to Heaven, dan terbuat dari kembar ular / naga langkan yang berjalan di sepanjang penuh tangga. Di bagian bawah tangga mulut mereka terbuka.

MAYAN (KANAN): Piramida dari El Castillo fitur ular berbulu yang berjalan menuruni sisi pagar utara. Di bagian bawah tangga mulut mereka terbuka. Selama ekuinoks musim semi dan musim gugur, matahari sore bersinar dari sudut barat laut piramida dan melemparkan serangkaian bayangan segitiga terhadap pagar barat laut, yang menciptakan ilusi “merangkak” ular berbulu bawah piramida.

3 – Arsitektur Lengkung Corbel Suci

BALI (KIRI): Ini lengkungan konsol dari kompleks candi di Ubud dibangun oleh offsetting tumpukan berurutan dari batu (atau batu bata) di springline dinding sehingga mereka terproyeksikan terhadap pusat gerbang lengkung dari setiap sisi pendukung, sampai tumpukan bertemu di puncak atap melengkung itu. Seringkali, kesenjangan terakhir dijembatani dengan batu datar.

MAYAN (KANAN): terkenal di seluruh arsitektur Maya adalah lengkungan konsol, yang mengarahkan berat off dari ambang pintu dan ke tulisan pendukung. Kubah konsol memiliki batu kunci tidak ada, seperti lengkungan Eropa lakukan, membuat kubah Maya tampak lebih seperti sebuah segitiga sempit dari sebuah gerbang. Seringkali, kesenjangan terakhir dijembatani dengan batu datar.

Terkenal abad ke-19 Mayanis Augustus Le Plongeon, yang sejak itu telah didiskreditkan karena gagasan hyperdiffusionist bahwa kebudayaan pertama di dunia adalah anak-anak dari sebuah peradaban yang jauh lebih tua bernama Atlantis, percaya bahwa universalitas lengkungan konsol di jaman purbakala adalah bukti kuat hyperdiffusionism:
Quote:
“… Augustus Le Plongeon, sebuah Mayanis perintis, yang terkenal karena telah membuat dokumentasi awal fotografi yang menyeluruh dan sistematis dari situs arkeologi di Yucatan …

… Untuk Le Plongeon, bukti yang paling penting dari difusi budaya adalah lengkungan corbelled suku Maya. Lengkungan … ia percaya, memiliki proporsi yang terkait dengan “angka mistik 3.5.7″ yang katanya digunakan oleh ahli bangunan kuno Masonik … Mereka proporsi yang sama, ia juga mencatat, ditemukan di makam di Kasdim dan Etruria, dalam bahasa Yunani kuno struktur dan sebagai bagian dari Piramida Besar di Mesir …

Sepanjang tulisannya, termasuk “Asal Usul orang Mesir” diterbitkan secara anumerta pada tahun 1913, ia membandingkan Maya modern dan kuno dan etnografi Mesir, linguistik, ikonografi dan praktik keagamaan … Dia pada dasarnya di jalur yang benar secara metodologis, dan dia membuat sejumlah menarik pengamatan dan analogi … “

-Lawrence G. Desmond, Augustus Le Plongeon: Rahmat Arkeologi yang jatuh
4 – Wajah paralel “menakutkan” Dewa Pada pintu masuk pura

BALI (KIRI): Perhatikan wajah, tangan kanan, tangan kiri, dan kaki kiri. Ini dewa mencari menakutkan Bali menandai pintu masuk ke kuil Bali. Dia memiliki obor di tangan kiri, gigi taring besar dan, rambut panjang, jenggot, dan ekspresi ketakutan. Dalam foto bawah Anda dapat melihat titik kirinya kaki keluar ke kiri sementara tangan kanannya adalah kikir tepat di bawah dada, siku luar mirip dengan foto Maya.

MAYAN (KANAN): Perhatikan wajah, tangan kanan, tangan kiri, dan kaki kiri. Ini tampak menakutkan “howler monkey dewa” Patung menandai pintu masuk ke kuil Maya.Para howler monkey dewa adalah dewa utama dari seni-termasuk musik-dan pelindung dari pengrajin di antara suku Maya Klasik, terutama ahli-ahli Taurat dan pematung. Dia memegang obor di tangan kirinya, memiliki gigi sangat besar, rambut panjang, jenggot, dan ekspresi ketakutan. Dalam foto bawah Anda dapat melihat titik kaki kirinya ke luar ke kiri sementara tangan kanannya adalah kikir tepat di bawah dada, siku luar mirip dengan foto Bali.

5 – patung Batu Ular

BALI (KIRI): ular Bali diukir dalam batu menonjol dari sisi candi. Ular adalah salah satu simbol mitologis tertua dan paling luas, melainkan menunjukkan kesuburan atau daya hidup kreatif. Seperti ular berganti kulit mereka melalui molting, mereka adalah simbol dari kelahiran kembali, transformasi, keabadian, dan penyembuhan. The ouroboros adalah simbol keabadian dan pembaharuan terus-menerus hidup.

MAYAN (KANAN): ular Maya diukir dalam batu menonjol dari sisi candi. Ular adalah simbol sosial dan keagamaan yang sangat penting, dihormati oleh bangsa Maya.Penumpahan kulit mereka membuat mereka menjadi simbol kelahiran kembali dan pembaharuan. Para Mesoamerika kepala dewa, Quetzalcoatl, diwakili sebagai ular berbulu. Ular Visi juga penting. Selama ritual Maya peserta akan mengalami visi di mana mereka berkomunikasi dengan leluhur atau dewa. Visi ini mengambil bentuk ular raksasa yang berfungsi sebagai pintu gerbang ke alam roh. Leluhur atau dewa yang dihubungi digambarkan sebagai muncul dari mulut ular.

Sumber

{ 0 komentar... baca komentar atau tambah komentar }

Poskan Komentar